AMK Bidas SPR Melengahkan Pendaftaran Pengundi Baru


TVSELANGOR - Untuk sekian kali, Angkatan Muda Keadilan (AMK) mengulangi kecaman mereka terhadap Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) yang dilihat melengah-lengahkan proses pendaftaran pengundi baru.

Tindakan SPR ini sukar diterima berikutan pilihan raya umum ke-13 digembar-gembur banyak pihak, bakal berlangsung seawal tahun depan.

Ini menimbulkan kesangsian kerana SPR seolah-olah ia disengajakan berikutan pengundi baru terdiri dari golongan muda yang cenderung menyokong Parti Keadilan Rakyat.

SPR baru-baru ini mengakui seramai 4.5 juta pengundi baru yang memenuhi syarat, tidak mendaftar sebagai pemilih.
Bercakap pada sidang media Kongres PKR ke-6, Ketua AMK Pusat, Shamsul Iskandar menyifatkan SPR mengambil sikap sambil lewa dalam proses pendaftaran pengundi baru.

"Kita mengambil keputusan untuk melaporkan dan memaklumkan tentang kepincangan yang berlaku dalam SPR,tindakan-tindakan SPR yang lewat kebelekangan ini menunjukan mereka dengan sengaja seolah-olah melengah-lengahkan pendaftaran

pengundi baru," kata Shamsul.

Shamsul mendesak SPR segera menyelesaikan masalah teknikal yang dihadapi mereka, malah turut melontar cadangan tetapi dipandang sepi oleh suruhanjaya itu.

Katanya, AMK pada kongres ini turut meluluskan usul meminta pengerusi SPR meletak jawatan jika tidak berupaya menunaikan tanggungjawab mereka.

Menyokong cadangan pendaftaran automatik pengundi baru apabila berusia 21 tahun, Iskandar kesal kerana masalah ini menjejaskan usaha AMK untuk mendaftar pengundi baru.

"Antaranya masalah ialah borang daftar pengundi muda ini sudah habis dan borang untuk mengundi tidak cukup, masalah penolong pendaftar sehingga kini sukar untuk meluluskan,walhal setiap parti dibenarkan untuk melantik 2 orang penolong pendaftar yang untuk mewakili parti," tegas Shamsul.

Dalam pada itu, Adun Rawang Gan Pei Nie mengesyaki kelengahan SPR bukan disebabkan masalah teknikal.

"Sebenarnya ini adalah masalah teknikal yang kecil dan kita yakin kita boleh atasi tetapi Nampak sekarang SPR sengaja melambat-lambatkan semua proses ini dan menyusahkan siapa yang ingin melaksanakan tanggungjawab mereka sebagai rakyat Malaysia untuk mengundi wakil rakyat yang mereka mahukan.tetapi kita mahu SPR jawab dalam masa seminggu mengapa semua ini berlaku," kata Gan.

Pejabat AMK Jasin

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Amazon Deals